1/01/2013

Jambu Bol Jamiaka


masak pohon

Setelah penantian sekian lama, akhirnya jambu bol jamaika koleksi di kebun berbuah juga.  Senang sekali rasanya !! Memang membuahkan jambu jenis ini gampang-gampang susah.  Berdasarkan informasi dari rekan-rekan, bila tanaman ini ditanam ditanah akan lebih susah dibuahkan jika dibandingkan ditanam di pot (dibikin tabulampot).  Dengan media tanam di pot, perlakuan akan lebih mudah dalam perangsangan pembuahan, tapi berkat usaha dan uji coba beberapa perlakuan, akhirnya tanaman di tanah juga berhasil berbuah.

Berikut perlakuan yang saya lakukan :
Tunggu sampai tanaman tidak memiliki pupus daun muda, setelah itu lakukan permangkasan terhadap daun-daun tua (sekitar 50 %).  Lakukan seditkit stress air, berikutnya tambahkan pupuk dengan kadar P dan K yang tinggi (sebaiknya pupuk dilarutkan dalam air dan lalu disiramkan).  Pemberian hormon perangsang bunga juga bisa dilakukan.
Satu lagi yang tak kalah penting, buat sayatan terhadap kulit batang selebar kira-kira 1/2 - 1 cm pada pangkal batang secara melingkar.  Sayatan dilakukan pada pangkal batang kira-kira 5 - 10 cm dari dasar tanah. 
Kira-kira cara itulah yang saya lakukan sehingga jambu bol jamaika di tanah bisa berbuah.

Cara pengembangbiakkan tanaman ini biasa dilakukan dengan sambung pucuk ataupun tempel mata tuna dengan batang bawah jambu bol dari biji.  Kata orang sih jambu bol jamaika ini susah / tidak bisa dicangkok. Pembuktian yang saya lakukan memang demikian keliatannya, dari beberapa usaha cangkok yang saya lakukan hanya 1 yang berhasil keluar akar (itupun dengan jangka waktu yang relatif lama ; 2 bulan lebih; dan sampai hari ini belum saya turunkan ).  Jadi belum tahu keberhasilannya juga.
Barangkali ada rekan yang tau solusinya ???...



Buah muda banyak bermunculan, lakukan seleksi buah, buang buah yang tidak normal



Buah setengah tua berwarna merah tua dan harus dibungkus



buah tua berwarna kehitaman



Buah matang yang dibelah, daging bertekstur lembut

Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment

Tolong tinggalkan sedikit komentar untuk koreksi blog ini.
Harap tidak memberikan komentar :
1. Sara dan pornografi
2. Spam Content (Konten Sampah)
3. Penghinaan dan Pelecehan
4. OOT (Out Of Topic)